Situs info terpercaya

KEDAIBANDAR

RAJAIDR'

4 Kali beraksi, penjambret nenek Rasifah di Malang ditembak polisi

Penjambret sadis yang kerap memodali diri dengan celurit ini tercatat telah beraksi di empat lokasi dengan sasaran perempuan.

 

Kedaibandar.com – Heri alias Kemen (34), akhirnya dibekuk kepolisian. Penjambret sadis yang kerap memodali diri dengan celurit ini tercatat telah beraksi di empat lokasi dengan sasaran perempuan.

Ada 4 TKP yang dilakukan pelaku dengan modus yang sama, yakni di Kepanjen, Tumpang dan Gondanglegi, kata Wakapolres Malang Kompol Decki Hermansyah, Rabu (25/7), di sinyalir oleh RajaIDR

Polisi menembak kaki Heri, saat mencoba melarikan diri saat diringkus. Warga Desa Sukolilo, Kecamatan Wajak, Kabupaten Malang, itu sempat melarikan diri dan sembunyi di luar kota.

Pelaku jambret ini seorang buronan ya. Sudah sering beraksi di banyak tempat, kata Decki.

Modus pelaku dalam menjalankan aksinya selalu mengikuti korban saat muncul kesempatan merampas barang korban dengan ancaman celurit. Termasuk yang dilakukan terhadap nenek Rasifah (57) di Jalan Raya Sepanjang, Desa Sepanjang, Kecamatan Gondanglegi, Kabupaten Malang.

Modusnya berkeliling mencari mangsa. Sama dengan cara tersangka saat beraksi di Jalan Raya Sepanjang. Modusnya membuntuti korban, baru perhiasan emas ditarik paksa dan diancam, ujar dia.

Deki menegaskan, dampak dari menarik paksa perhiasan yang dikenakan korban, dapat berakibat fatal dan melukai korbannya. Apalagi saat korban tengah berada di atas kendaraan.

Tersangka dijerat pasal 365 subsider pasal 363 tentang pencurian dengan kekerasan serta pemberatan. Pelaku diancam hukuma 9 tahun penjara.

Sebelumnya, aksi sadis dilakukan penjambret di Gondanglegi, Kabupaten Malang, Jawa Timur. Pelaku merebut gelang 15 gram dikenakan Rasifah (57), yang sedang berbelanja di tukang sayur.

Pelaku menodongkan celurit sambil merebut barang milik korban terekam CCTV tidak jauh dari lokasi. Tampak Rasifah harus terjatuh terguling di tanah saat mempertahankan gelangnya.

Rasifah berusaha mempertahankan barang berharganya tersebut kendati di bawah ancaman todongan celurit. Sementara beberapa orang yang menyaksikan kejadian tidak bisa berbuat apa-apa.

(Tukang sayurnya lari) Ya takut. Orang-orang tahu tapi tidak berani menolong, kata Rasifah saat ditemui di rumahnya, Rabu (18/7).

Menurut Rasifah, awalnya seperti biasa berbelanja ke tukang sayur keliling di depan rumahnya. Saat asyik memilih sayuran yang dijanjakan di atas sepeda motor, tiba-tiba datang dua orang menggunakan motor.

“Saya dikejar, sambil mengeluarkan celurit. Satu orang di atas motor. Mengacungkan celurit dari depan. Bakul mlijo (penjual sayur) langsung lari,” ceritanya.

Tanpa banyak omong pelaku minta gelang yang dikenakannya sambil menodongkan celurit. Pelaku langsung meminta gelang, walau sebenarnya sudah tertutupi bajunya yang panjang.

Ayo endi gelangmu, mbengoko (silakan teriak). Kok mboten kalung, wong saya juga kalungan. Gelang saya tutupi begini, jelangnya sambil menirukan suara pelaku.

Akibat kejadian itu, Rasifah mengalami luka di kedua kakinya akibat ditarik pelaku saat berusaha mempertahankan gelangnya. Sesaat korban juga mengaku syok.

“Takutnya sudah tidak, sudah barangnya enggak apa-apa hilang, yang penting selamat,” katanya.

Aksi pelaku menjadi viral saat sebuah rekaman video tersebar masif di media sosial. Rekaman CCTV dari sebuah toko di Jalan Raya Sepanjang, Desa Sepanjang, Kecamatan Gondanglegi berhasil merekam aksi pelaku.

BACA BERITA LAIN CLICK DI BAWAH INI !

 


Daftarkan diri anda untuk bermain Agen Poker Terpercaya
di www.ratuidr.com – www.ratuidr.net   dengan minimal Deposit Rp, 20.000 dan Withdraw hanya Rp, 25.000.- Hanya di http://dewaidr.com
Dengan kemenangan yang jelas terlihat di Stats Depo/WD Pada laman RAJAIDR
      Contact Me :

Facebook Comments

Leave a Reply

Copyrights © 2010. All rights reserved         Content Protection by DMCA.com         Best viewed in 1024 x 768 resolution Kebijakan Privasi